Dele Alli: Apakah gelandang Tottenham Hotspur melakukan tendangan sudut di bawah Ryan Mason?

Dele Alli: Apakah gelandang Tottenham Hotspur melakukan tendangan sudut di bawah Ryan Mason?

Dele Alli Menjadi Starter

 

Alli Menjadi Starter Setelah Mourinho Dipecat

Liga InggrisMenuju turnamen besar terakhir Inggris, Dele Alli dipercaya sebagai starter. Tetapi dengan lebih dari tiga minggu lagi hingga Euro 2020 dimulai, dia hampir tidak disebutkan dalam diskusi tentang siapa yang harus masuk ke dalam skuad Gareth Southgate.

Sekarang, setelah tiga kali starter berturut-turut untuk Tottenham, apakah pemain berusia 25 tahun itu mulai berbelok – meski sudah terlambat untuk mendapatkan recall internasional musim panas ini?

Sejak Spurs memecat Jose Mourinho dan menempatkan Ryan Mason sebagai pelatih sementara kurang dari sebulan yang lalu, Alli hampir menggandakan total menit bermainnya di Liga Premier musim ini.

Startnya dalam kemenangan 2-0 atas Wolves pada hari Minggu – di depan Southgate – adalah yang ketiga berturut-turut. Itu adalah jumlah yang sama dari awal Liga Premier yang dia buat dalam 12 bulan terakhir Mourinho sebagai pelatih.

Dia juga mengalami keterlambatan dalam kekalahan final Piala Carabao mereka dari Manchester City.

‘Pertunjukan nomor 10 yang luar biasa’

Gelandang tersebut telah mencetak 65 gol untuk Spurs sejak pindah dari MK Dons pada 2015 – tetapi pada Januari tampaknya waktunya di klub mungkin akan segera berakhir, dengan Paris St-Germain asuhan Mauricio Pochettino tertarik.

Tetapi Spurs dilaporkan tidak ingin melepaskannya jika mereka tidak merekrut gelandang lain, jadi dia tetap bertahan – dan Mason terkesan dengan kontribusinya baru-baru ini.

“Dele adalah man of the match saya,” kata mantan rekan setim Alli, Mason setelah menang atas Wolves.

Baca Juga :   Kerja Sama Son Dan Kane Membawa Tottenham Menang Tipis

“Saya tidak bisa berbicara dalam kaitannya dengan apa yang Gareth pikirkan. Dan Saya tidak tahu tentang itu, tapi bagi saya Dele luar biasa.

“Saya tidak terlalu suka memilih pemain. Tetapi sulit untuk tidak melakukannya karena saya yakin semua orang merasakannya. Dia berlari, dia berkompetisi, dia menekan, dia menciptakan peluang.

Saya yakin dia kecewa karena tidak mendapatkan gol sendiri.

“Itu adalah penampilan nomor 10 yang luar biasa, saya benar-benar senang.”

‘Ini sulit tapi aku masih baru berusia 25 tahun’

Sementara Alli tidak memiliki peran dalam kedua gol tersebut, ia melakukan empat upaya – membentur tiang – sementara tidak ada rekan setimnya yang terlibat dalam lebih banyak tekel atau duel.

Gol terakhirnya di Liga Premier adalah sebelum penguncian Covid pertama dimulai – penalti melawan Burnley pada Maret 2020.

Ketiga gol musim ini terjadi di Liga Europa – di mana dia menjadi pemain reguler di bawah Mourinho di tim pinggiran.

Alli, yang memenangkan 37 caps terakhirnya pada Juni 2019, mengatakan kepada BBC Radio 5 Live: “Saya merasa baik.

“Saya telah bekerja keras sepanjang musim dalam latihan tetapi sulit untuk mengulanginya dalam pertandingan.

Ada beberapa pertandingan di mana setelah lima menit Anda merasa sedikit lelah tetapi Anda harus terus bekerja keras dan terus berjuang dan itulah yang saya coba lakukan untuk tim.

“Ini sulit tetapi saya masih berusia 25 tahun. Saya merasa tua tetapi perjalanan saya masih panjang. Tapi saya akan bekerja sekeras mungkin untuk kembali ke tempat saya sebelumnya dan mendorong lebih jauh dari itu untuk menjadi pemain terbaik. Saya mungkin bisa.

“Ini tidak berjalan seperti yang saya inginkan, tetapi itulah sepak bola – Anda tidak dapat merencanakan hal-hal ini.”

Baca Juga :   The Gunners Meraih Kemenangan 3-0 Atas Tuan Rumah Sheffield United

Sumber berita : bbc

Related posts