Bruno Fernandes: Gelandang Man Utd ‘dihormati’ oleh perbandingan Eric Cantona

Bruno Fernandes: Gelandang Man Utd 'dihormati' oleh perbandingan Eric Cantona

Fernandes Disamakan Dengan Eric Cantona

 

Bruno Fernandes Merasa Terhormat Saat Dibandingan Legenda MU

Liga InggrisGelandang Manchester United Bruno Fernandes mengatakan dia “merasa terhormat bisa dibandingkan” dengan legenda klub Eric Cantona. Dan itu merangkul “tekanan bagus” itu sebelum final Liga Europa, Rabu.

Kedatangan Cantona dari Leeds pada 1992 dianggap sebagai katalisator bagi United untuk mengakhiri penantian 26 tahun mereka untuk meraih gelar liga dan memulai era dominasi mereka di bawah Sir Alex Ferguson.

Upaya Fernandes telah membantu United mengamankan tempat tiga besar di musim berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Ferguson pensiun pada 2013.

Mereka bisa merebut trofi pertama sejak 2017 jika mengalahkan Villarreal Unai Emery di Gdansk, Rabu (20.00 WIB).

Ada perbandingan yang ditarik dengan Cantona dalam dampak jimat yang dimiliki Fernandes di Old Trafford sejak kedatangannya dari Sporting Lisbon dalam kesepakatan £ 47 juta pada Januari 2020.

Menjadi Pemain Penting Di Manchester United

Pemain internasional Portugal berusia 26 tahun itu telah mencetak 40 gol di semua kompetisi dalam satu setengah musim sejak ia bergabung. Dia memiliki 19 assist Liga Premier pada waktu itu dan telah memenangkan empat penghargaan pemain terbaik bulan ini, membawanya ke urutan keenam dalam daftar sepanjang masa – bersama dengan Cristiano Ronaldo, Thierry Henry dan Alan Shearer, antara lain.

“Suatu kehormatan bisa dibandingkan dengannya karena dampak yang dia berikan sangat tinggi dan dia memenangkan banyak trofi utama bersama klub,” kata Fernandes kepada BBC Sport.

Baca Juga :   Everton Gagal Naik Peringkat Setelah Ditahan Imbang Crystal Palace

“Tetapi jika Anda dibandingkan dengan pemain besar seperti ini, itu berarti Anda harus menjadi lebih baik setiap hari. Itu membuat saya bekerja lebih keras untuk mengingat orang-orang, dibandingkan dengannya. Itu, bagi saya, adalah tekanan yang bagus. . “

Berbicara kepada BBC Sport baru-baru ini, Ferguson mengatakan Fernandes “telah mendapatkan hal yang benar-benar dibutuhkan United selama beberapa tahun terakhir, kemampuan untuk melakukan umpan di sepertiga akhir yang membuka pertahanan”.

Statistik saja menggarisbawahi dampak seperti apa yang telah dibuat Fernandes.

Di semua kompetisi, rasio kemenangan United telah meningkat dari 42,9% dari awal 2019-20 hingga ia bergabung menjadi 59% sejak saat itu. Di Liga Premier, angkanya adalah 37,5% dan 57,7%. Pasukan Ole Gunnar Solskjaer kalah delapan kali dalam 24 pertandingan liga mereka sebelum kedatangannya musim lalu. Mereka telah kalah enam kali dalam 52 pertandingan sejak itu dan dua di antaranya melawan Leicester dan Liverpool dalam dua pekan terakhir.

Kerja Sama Antara Pemain Untuk Meningkatkan Performa Tim

Jika kadang-kadang merasa Fernandes telah mendorong United maju sendiri, dia mengecilkannya, katanya. “Ini klub besar. Akan berat untuk mengangkatnya sendiri,” katanya.

Pemain tahu angkanya bagus – tetapi dia menyangkal peningkatan keseluruhan hanya karena kontribusinya.

“Tentu saja, saya melakukannya dengan sangat baik. Saya tahu itu, dari nomor saya, penampilan saya, semuanya,” katanya.

“Tapi ini berasal dari bantuan dan kepercayaan rekan satu tim saya. Mereka telah membantu saya menjadi lebih baik setiap hari. Dan jika mereka membantu saya, saya tahu saya bisa membantu mereka.”

Dorongan Fernandes juga menular ke rekan satu timnya.

“Jelas seperti air,” katanya. “Sepak bola tidak memiliki masa lalu.

Baca Juga :   Crystal Palace Berhasil Menahan Laju Kebangkitan Arsenal

“Jika Anda tidak melakukannya dengan baik saat ini, orang-orang akan melupakan apa yang telah Anda lakukan di masa lalu .. Kami melihat para pemain membuat sejarah dalam sepak bola selama bertahun-tahun dan mereka masih diteriaki.”

Margin bagus yang beroperasi di sepak bola level atas di era saat ini berarti United akan memulai musim depan membangun fondasi yang kuat dari finis kedua yang jelas dan trofi pertama era Solskjaer, atau di bawah pengawasan ketat karena kegagalan untuk mendorong Manchester City hingga akhir musim dan kurangnya trofi selama empat tahun.

Dan – setelah satu musim bermain sebagian besar secara tertutup dan dengan protes penggemar terhadap pemilik klub – hal positif mungkin bergantung pada hasil di Gdansk.

“Tim ini meningkat,” tambah Fernandes. “Semua orang bisa melihatnya. Kami tumbuh dan mengerti bersama bahwa kami bisa mencapai hal-hal yang lebih baik.

“Hal terpenting bagi saya tentang musim depan adalah bersama-sama; klub, pemain, dan penggemar mendorong ke sisi yang sama. Jika kita semua melakukan itu, kita bisa melakukan banyak hal baik musim depan, yang, saya yakin, akan banyak. lebih baik dari yang ini. “

Sumber berita : bbc

Related posts